Rangkuman Deretan Pertarungan Sengit dan Bersejarah WorldSBK Sepanjang Masa

.
. (WSBK)

KLIKPOSITIF - Kejuaraan Dunia Superbike MOTUL FIM 2021 sudah masuk dalam buku sejarah sebagai salah satu musim paling sengit dan paling tidak terduga dalam sejarah Kejuaraan, dan semuanya bermuara pada babak final di Sirkuit Jalan Internasional Pertamina Mandalika di Indonesia.

Tempat baru dan Putaran Indonesia Pirelli menutup tahun ini dan akan melihat Toprak Razgatlioglu (Pata Yamaha dengan Brixx WorldSBK) atau Jonathan Rea (Kawasaki Racing Team WorldSBK) dinobatkan sebagai Juara, keduanya dalam pertarungan head-to-head untuk gelar.

baca juga: Bakal Hapus Jaringan 3G, Telkomsel Tingkatkan Peralihan ke 4G

Berikut pertarungan babak final terbesar WorldSBK, mempratinjau apa yang sudah menjadi babak terpenting tahun ini.

1994: Fogarty mengalahkan Russell untuk yang pertama dari empat gelar

baca juga: Pemerintah Terbitkan Aturan Isolasi Mandiri Pasien Covid-19 Omnicron

Pada tahun 1994, itu turun di bawah saat Phillip Island menjadi tuan rumah putaran terakhir untuk musim yang menakjubkan. Carl Fogarty memiliki keunggulan tipis lima poin saat memasuki ronde, tetapi tahu bahwa Scott Russell akan berada di belakangnya. 'Foggy' memenangkan Race 1 dengan Russell kedua, dengan Russell kemudian membiarkan Fogarty lolos di Race 2 dan 'melempar handuk' seperti yang telah dikenal sejak itu.

"Saya memiliki banyak masalah dengan motor pada tahun 1994, itu adalah tahun pertama Ducati 916 dan kami memiliki beberapa masalah mesin. Pada saat kami tiba di Phillip Island, kami melakukan semua pekerjaan pada hari Jumat dan Sabtu dan memenangkan Race 1. Itu saja, tangan saya berada di trofi saat itu dan di balapan kedua, saya hanya membiarkan Anthony Gobert pergi dan saya hanya mengikuti putaran Scott, jika dia punya handuk, dia akan melemparkannya ke dalam. "

baca juga: Tewaskan 5 Orang, Ini Dugaan Awal Penyebab Truk Seruduk Kendaraan di Lampu Merah

1998: Showdown at Sugo memberikan plot twist dan emosi yang tidak nyata

Pindah ke pertarungan 'Foggy' bersejarah lainnya, 1998 secara luas dianggap sebagai salah satu yang terbesar, dengan empat pembalap dengan teriakan gelar. Troy Corser memimpin dalam perolehan poin dan memulai dari pole tetapi terjatuh saat Pemanasan dan dianulir; itu kemudian turun ke Aaron Slight dan Carl Fogarty, keduanya memiliki keunggulan yang baik atas Pierfrancesco Chili. Sedikit tidak pernah tampil di depan dalam balapan sementara Fogarty ketiga dan keempat, cukup untuk memberinya gelar setelah keenam dan lebih dari 30 poin kembali pada satu tahap.

baca juga: Apa yang Menyebabkan Kram Setelah Latihan Berat dan Kapan Harus ke Dokter?

Merefleksikan pertarungan tersebut, Fogarty berkata: "Saya pergi ke Sugo pada tahun 1998 dan tidak melihat Troy sebagai saingan utama saya. Itu mungkin terdengar gila, tetapi dia tidak secepat itu pada tahun 1998. Saya tahu bahwa jika Troy menggunakan motor dan ban yang sama dengan saya, dia tidak akan mengalahkan saya. Saya khawatir tentang Aaron Slight pada tahun 1998 di Sugo. Saya bahkan tidak pernah melihatnya di balapan. Saya finis ketiga dan keempat; di Race 2, saya merasakan ban belakang lepas. Saya pikir itu terpotong; kami sudah memiliki banyak masalah ban tahun itu, dan saya pikir 'ya Tuhan, ini dia, ini akan berakhir' tapi itu hanya berputar di pelek. Emosi pada tahun 1998 sungguh luar biasa. Saya membulatkan mata saya mungkin selama tiga hari ke depan setelah saya memenangkan perlombaan itu! "

2002: Edwards mengalahkan Bayliss dalam pertarungan ULTIMATE

Pertarungan pamungkas antara Colin Edwards dan Troy Bayliss: Imola 2002, penggemar motorsport akhir pekan di seluruh dunia tidak akan lupa. Edwards telah membalikkan defisit 61 poin untuk memimpin dengan satu poin menuju ke Italia dan setelah memenangkan Race 1, semuanya ada di Race 2 dan balapan terakhir tahun ini, enam poin di antara mereka. Pertarungan putaran terakhir yang heroik membuat Edwards mengalahkan Bayliss untuk meraih gelar dan menang dalam momen olahraga bersejarah di depan kerumunan yang penuh sesak. Berbicara tentang balapan sejak itu, Edwards berkata: "Dengan tiga lap tersisa, itu saja. Saya melihat ke belakang dan Ruben Xaus ada di sana dan saya berpikir apa yang harus saya lakukan, dan kemudian saya hanya berkata dengan keputusan cepat di kepala saya, 'keluar dan menangkan, itu cukup mudah!'. Lulus putaran terakhir di Tikungan 5 dari Troy, saya akan mengatakan itu tidak mungkin! Tapi kemudian, saya mendapat dorongan yang bagus dari Tikungan 6 dan saya pikir 'ini dia, ini dia', dan Troy meninggalkan cukup ruang di Belokan 7 untuk saya lewati dan kerumunan menjadi liar. Itu adalah sesuatu yang istimewa!"

Troy Bayliss juga murah hati dalam kekalahan, mengatakan sejak : "Pada tahun 2002 di Imola, saya finis kedua di bawah Colin tetapi orang tidak akan pernah melupakan balapan itu, itu tercatat dalam buku sejarah dan secara keseluruhan, itu adalah akhir pekan yang hebat untuk Kejuaraan dan pertarungan hebat untuk para penggemar. Saya pikir Ducati lebih kecewa daripada saya karena saya tidak memenangkan Kejuaraan, tetapi itu hanya salah satu dari hal-hal itu."

2004 dan 2007: James Toseland, Juara yang diunggulkan

Pertarungan besar berikutnya terjadi pada tahun 2004 dan 2007, dengan James Toseland bertahan untuk menjadi Juara WorldSBK ganda termuda yang pernah ada. Pada tahun 2004, ia menang sebagai pembalap underdog di Ducati, yang telah menjadi pembalap nomor dua mereka dan menolak gelar Regis Laconi: "Saya memenangkan Kejuaraan melawan arus, dan saya bukan pilihan yang disukai Ducati, terutama dengan pasar Prancis. Tidak ada perayaan karena kami harus menghormati sisi lain garasi... Saya menganggapnya pribadi, dan itu adalah rollercoaster emosi tentang perjalanan menuju ke sana dan saya berharap beberapa orang dapat melihat mereka yang tidak lagi bersama kami ."

Berbicara tentang kemenangannya pada tahun 2007, Toseland berkata: "Pada tahun 2007, kami adalah yang tertindas; Ten Kate belum pernah memenangkan gelar WorldSBK sebelumnya; kami hanya bersyukur berada di posisi itu, jadi kami sedikit lebih santai. Di Ducati, Anda diharapkan untuk menyelesaikan pekerjaan sedangkan pada tahun 2007, itu lebih merupakan getaran 'bawa pulang, James'. Pada tahun 2004, saya mengandalkan pengalaman Ducati memenangkan gelar sedangkan pada tahun 2007, saya memenangkan gelar dan berjalan ke garasi berkata, 'jangan khawatir, teman-teman' karena saya pernah ke Magny-Cours untuk showdown sebelumnya, saya 'd memiliki pertemuan dekat sebelumnya dan saya memiliki pengalaman emosi.

2009: Spies menjadi Juara pemula dalam situasi yang dramatis

Dengan Noriyuki Haga memimpin klasemen di Portimao, veteran Jepang itu jatuh di Race 1, sementara Ben Spies menang; Spies kemudian menempati posisi kelima di Race 2, memberinya gelar, sementara Haga hanya menempati posisi kedua. Dalam apa yang pertama dan sejauh ini, satu-satunya mahkota WorldSBK Yamaha, Spies berbicara tentang emosinya: "Itu adalah perasaan yang sangat bagus. Itu adalah yang pertama dari banyak hal, tetapi saya mengerti bahwa itu adalah masalah besar. Saya ingin membuat percikan itu; antara ambisi pribadi saya, pergi ke MotoGP, memberikan hadiah kepada Yamaha yang melakukan segalanya untuk saya dan menang untuk penggemar Amerika, saya merasakan tekanan itu. Itu adalah kesepakatan besar. Itu lebih melegakan daripada karena saya bahagia dalam beberapa hari pertama itu."

2014: Guintoli menggali lebih dalam untuk meraih mahkota

Pada tahun 2014, Tom Sykes dipaksa untuk menyerahkan mahkotanya pada tahun 2013 kepada Sylvain Guintoli, yang membalikkan defisit 12 poin untuk merebut gelar dengan dua gol di Qatar di Losail, dengan ayunan 18 poin di babak final, mengalahkan Sykes oleh enam poin. Itu adalah gelar pertama Guintoli dan yang pertama bagi Prancis sejak Raymond Roche mendominasi pada 1990; Race 1 yang sempurna membuat Guintoli berada di posisi yang kuat untuk Race 2, mengetahui bahwa jika dia menang, dia akan merebut gelar, sementara Tom Sykes hanya menempati posisi ketiga di keduanya. Cara dramatis untuk menutup tahun, dan babak final terakhir kembali lagi hingga saat ini.

LAINNYA: sebutan terhormat untuk pertarungan babak final

Ada banyak pertarungan lain juga, dengan Max Biaggi bertahan untuk merebut gelar pada 2012 , yang kedua, setelah finis hanya setengah poin di depan Tom Sykes di akhir musim yang menegangkan. 2016 dan 2020 keduanya menampilkan Jonathan Rea (Kawasaki Racing Team WorldSBK) menghadapi rival dekat; Tom Sykes pada tahun 2016 dan Scott Redding (Aruba.it Racing -- Ducati) tahun lalu. Rea menyelesaikan pekerjaan di kedua akun, meskipun tahun lalu, mengalami kecelakaan Superpole, seperti yang dilakukan Scott Redding, meningkatkan drama. Kembali pada tahun 1988 dan 1989, Fred Merkel memenangkan kedua gelar setelah bangkit dari ketinggalan di babak final. Dia membantah duo Italia Fabrizio Pirovano dan Davide Tardozzi pada 1988 dan Stephane Mertens dari Belgia pada 1989.

Editor: Eko Fajri