Rossi Sebut Ada Musuh Dalam Selimut di MotoGP, Siapa?

Valentino Rossi
Valentino Rossi (Net)

KLIKPOSITIF -- Pebalap gaek Yamaha , Valentino Rossi meyakini performa anak didiknya, Franco Morbidelli , bakal melonjak pesat di MotoGP 2019.

Bahkan, Rossi menyebut Morbidelli "bagai musuh dalam selimut" baginya di kompetisi MotoGP tahun ini.

baca juga: 800 Gol Cristiano Ronaldo

Peribahasa tersebut dalam artian positif, yakni salah satu pesaing Rossi untuk meraih kemenangan.

"Dia tampil impresif dalam debutnya dengan Yamaha, dia cepat sekali menemukan kekuatannya," kata Rossi, dilansir Autosport, Jumat (11/1/2019).

baca juga: Bola Tadi Malam: Arsenal Tumbang, Lazio VS Udinese Hujan Gol

"Jadi dia akan menjadi masalah (buat saya dan para pebalap lainnya)," Rossi menambahkan.

Morbidelli hengkang ke Yamaha setelah hanya semusim memperkuat tim satelit Honda, Marc VDS, pada musim perdananya di kelas MotoGP, tahun 2018 lalu.

baca juga: Mike Tyson Diminta Jadi Duta Ganja Oleh Malawi

Dia bergabung ke tim satelit Yamaha, Petronas SRT Yamaha, berduet dengan pebalap muda Prancis, Fabio Quartararo.

Meski di tim satelit Yamaha, Morbidelli akan mendapat spesifikasi motor Yamaha yang serupa dengan motor pabrikan yang dikendarai Rossi dan Maverick Vinales.

baca juga: Ikon Dilaporkan Semakin Dekat Bergabung dengan Tim Serie A

Morbidelli telah memulai debutnya bersama Yamaha pada tes di Sirkuit Ricardo Tormo dan Jerez, Spanyol.

Hasilnya, dia menempati posisi keenam pada tes terakhir di Jerez, November lalu, sebuah hasil yang baik untuk ukuran pebalap tim satelit.

"Franco sangat menyukai Yamaha, karena ini adalah motor yang sangat baik yang bisa memberi Anda feedback yang baik," tutur Rossi.

"Ini merupakan motor yang bersahabat bagi para pebalap. Tapi (sayangnya) kekurangan daya cengkeram (ban), dan Morbidelli pun merasakan hal yang sama," tukas Rossi.

Morbidelli bukanlah satu-satunya anak didik Rossi yang akan mengikuti balapan kelas MotoGP pada tahun ini.

Anak didik Rossi lainnya yang juga akan 'bersaing' dengan sang mentor adalah Francesco Bagnaia.

Juara dunia Moto2 2018 itu memutuskan naik kelas pada tahun ini dengan bergabung di tim satelit Ducati , Pramac Racing. (*)

Penulis: Eko Fajri